Amber (geologi dan mineralogi)


Nama              : Eristyana Yunindio S.
NIM                : 12156
AMBER

Mineral adalah zat padat homogen alami dengan komposisi kimia tertentu dan memerintahkan struktur kristal. Biasanya dari asal anorganik. Amber mengandung konsentrasi tinggi asam suksinat (asam dikarboksilat kristal, dengan formula (HOOCCH2CH2COOH), dan memiliki sangat bervariasi C: H: O
rasio.
 Amber tidak mineral, karena memiliki asal organik dan struktur amorf (tidak ada pengaturan internal yang teratur dari atom. Dari suatu sumber mengatakan bahwa amber merupakan getah pohon yang mengeras jadi organik. Amber bukan mineral (seperti emas, perak, besi, tembaga, dll) karena fosil resin pohon. Hal ini dibuktikan dengan seringnya amber berisi serangga kecil yang terjebak di sana dan membatu bersama dengan resin.
Komposisi penyusun amber dapat sangat bervariasi tergantung pada sumber botani, meskipun semua memiliki atau senyawa terpene yang terhubung sebagai resin yang sudah sedari zaman terdahulu. Diperkirakan bahwa Baltik kuning, atau succinite, mengandung asam suksinat 3-8% (succus dalam bahasa Latin jus); asam suksinat diyakini terbentuk dari mikroorganisme yang disebabkan fermentasi selulosa yang terkandung dalam resin. Salah satu komposisi dari berbagai damar ini: hidrokarbon yang teroksigenasi (karbon 67-87%, hidrogen 8,5-11%, oksigen 15%, belerang 0-0,46%). Meskipun komposisi ini diyakini resin pohon yang mengeras dari genus Pinus, studi kimia menunjukkan pinus ini bukan sumber dari Baltik kuning.
Warna-warna yang dimiliki amber antara lain: kuning, oranye, merah, putih, coklat, hijau, kebiruan, "hitam" (nuansa dalam warna lainnya). Warna pelangi di dalam ambar disebabkan oleh gangguan cahaya dari gelembung udara atau regangan diciptakan selama perjuangan kematian serangga. Beberapa percaya warna tersebut terkait dengan jenis sumber pohon. Pohon pinus terakhir menghasilkan emas kuning, putih, gading-warna, dan kadang-kadang resin biru. Para ilmuwan di Museum Sains Polandia percaya bahwa tints kemerahan adalah resin dari daun pohon, seperti ceri dan plum. Dominika kuning dengan warna kemerahan yang diduga terkait dengan sumber polongan.
·         Informasi lain mengenai Amber:
Klasifikasi & Struktur: organik & amorf.
Kekerasan: 1-3. Burma kuning, atau kuning dari Myanmar, adalah yang paling sulit pada 3 pada skala kekerasan; Baltik kuning biasanya di kisaran 2-2.5; Dominika kuning adalah yang paling lembut di 1-2. Amber geologis muda cenderung lebih lembut dari amber yang telah terkubur selama waktu yang lama.
Keteguhan & Fraktur: sulit untuk rapuh, patah tulang conchoidal. Untuk kekerasan rendah, damar ini sangat keras daripada batu permata sebagian besar kekerasan serupa. Ambar Baltik cenderung lebih keras dari retinite kuning; Dominika kuning cenderung lebih rapuh dan lebih mudah pecah daripada damar lainnya.
Luster: resin.
Berat Jenis: 1,05-1,2 (mengapung, tetap bertahan dalam air jenuh dengan garam atau air laut). Para damar paling jelas atau transparan yang lebih padat, sedangkan varietas kuning mengandung gelembung udara banyak dan kurang padat.
Fluoresensi: beberapa potongan berpendar. Warna-warna neon umum dari amber biru atau kuning, dan kurang sering hijau, oranye, atau putih. Secara umum, resin dengan konten higer belerang berpendar lebih dari yang mengandung kurang belerang.
Chemical Formula: [C, H, O]
Komposisi:            Berat Molekul = 180,29 gm
      Hidrogen 11,18% 99,92% H H 2 O
      Karbon 79,94% C
      Oksigen 8,87% O
      ____________
      100,00% 99,92% = TOTAL OXIDE
Formula empiris: C 12 H 20 O
Lingkungan: Pohon resin fosil yang tidak larut dalam pelarut organik umum. Memberikan bau aromatik ketika dibakar (imitasi plastik tidak).
Gambar wujud beberapa Amber: 





Comments